Sunday, November 27, 2011

”PERUBAHAN BUKAN SUATU PILIHAN TAPI SUATU KEMESTIAN”






Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaikum dan salam maal hijrah buat semua warga APIUM yang dikasihi kerana Allah. Saya mulakan bicara dengan sabda Rasulullah s.a.w ketika baginda menggali Parit Khandaq:

“Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenternya adalah sebaik-baik tentera…”
(riwayat Imam Amad)

‘Perubahan’ realitinya akan mengalami kesusahan dan memerlukan tadhiyah (pengorbanan). Namun, segelintir manusia kini lebih senang memilih jalan untuk terus hidup susah berbanding memilih jalan untuk melakukan perubahan agar nikmat kesenangan akan dirasai kelak.

Di dalam sejarah ada merekodkan, hijrah Rasulullah s.a.w dan umat Islam ke Madinah merupakan ‘turning point’ dalam mengajar kita erti perubahan. Yang mana, berubah daripada Islam yang direndah,dihina kepada Islam yang dihormati dan disanjungi. Namun, di dalam realiti Rasulullah dan para sahabat mengangkat tinggi Islam, tidak lari daripada kesusahan dan cabaran.

Ketika para sahabat dan umat Islam sakit dan penat dalam menghadapi ancaman kafir Quraish, lahir di bibir Rasulullah hadis yang saya bawakan di permulaan bicara tadi. Nabi Muhammad s.a.w memotivasikan para sahabat dan umat Islam dengan cara membawa janji yang pada pemikiran umat ketika itu adalah mustahil. Hal ini kerana, pada ketika itu umat Islam sedikit dan lemah. Mana mungkin negara sebesar Constantinopel itu berjaya ditakluk. Namun, janji Allah dan rasulNya tidak pernah berbohong. Pada tanggal 29 OGOS 1521M, Constantinopel akhir jatuh ke tangan umat Islam yang mana nabi Muhammad s.a.w ada menyebut ketuanya adalah sebaik-baik ketua dan tenteranya sebaik-baik tentera,selepas melalui banyak kali kegagalan. Bukan satu atau dua tahun, malah 800 tahun kemudian barulah kita dapat melihat janji nabi itu tertunai.

Begitu juga realiti kita sebagai mahasiswa, jangan takut dalam melakukan perubahan. Berubah menjadi mahasiswa yang lebih bermotivasi tinggi di dalam akademiknya, mahasiswa yang bangun dalam membawa agenda dakwah dan mahasiswa yang peka dalam mendepani realiti semasa. Tapi perlu diingat, sesuatu kejayaan memerlukan keazaman yang tinggi dan keyakinan yang kuat kepada Allah. Menyingkap kepada kisah kejayaan Sultan Muhammad Al-Fateh dan tenteranya dalam agenda menawan Constantinopel, kejayaan yang diperoleh adalah hasil pembelajaran daripada kegagalan-kegagalan sebelum itu. Maka, tidak mustahil bagi kita sebagai mahasiswa untuk mencapai kejayaan. Pacakkan azam dan semangat, luruskan niat, insyaallah kejayaan pasti akan dimilki.

Akhir kalam, marilah kita sama-sama melakukan perubahan dan mentransformasikan diri kepada yang lebih baik. Waallaula'lam...



MOHD AFIFI BIN ISMAIL
YDP PERSATUAN AKADEMI PENGAJIAN ISLAM UNIVERSITI MALAYA (PMAPIUM)

Ayuh bersama kami dlm 'MINGGU PENGHAYATAN ILMU'




Friday, November 18, 2011

KULIAH TAFAQQUH FIDDEEN




Rasulullah bersabda : "من يرد الله به خيراً يُفقهه في الدين"
Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikannya, maka Allah akan membuatnya pandai dalam agamanya (HR. Bukhari dan Muslim)


Ayuh sahabat! kita top up ilmu kita dengan mendengar kuliah-kuliah ilmu dari pensyarah kita..

:: Pengajian Kitab - Akidah

Oleh : Ust Azmil Zainal Abidin

Hari : Isnin

Tempat : Bilik Seminar (BS 7), API

Masa : 4.45 petang



:: Pengajian Kitab al-Sirah an-Nabawiyyah al-Sohihah

(Karangan Dr Akram Dhiya)

Oleh : Ust Faisal Ahmad Shah

Hari : Selasa

Tempat : Bilik Seminar (BS 7), API

Masa : 5.00 petang



:: Pengajian Kitab Al-Fawaid ( Ibn Al-Qayyim) ::


Oleh : Ust Asyraf Isyraqi b Jamil

Hari : Rabu

Tempat : Bilik Seminar (BS 7), API

Masa : 5.00 petang



~ Jemput Hadir, Semoga Bermanfaat ~

Tuesday, September 27, 2011

INTERAKSI PMA 2011



INTERAKSI PMAPIUM 2011

Tarikh: 30.9.2011 (Jumaat)

Masa : 2.30 petang

Tempat : Balai Ilmu API

Buat semua sahabat PMAPIUM, anda dijemput hadir bg memeriahkan lagi hari INTERAKSI PMA ini.. Pelbagai aktiviti menarik menanti anda di sana..

Mari bersama kita rapatkan Ukhwah Islamiyah ini kerana Allah...


Thursday, September 8, 2011

PMAPIUM : Selamat Menempuh Alam Kampus Sesi 2011/2012


Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh...

Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran kita panjatkan ke hadrat Ilahi kerana dengan rahmatNya kita masih dapat bernafas dan menjalankan ibadah di atas muka bumi Allah yang luas ini.

Sekalung tahniah dan syabas diucapkan kepada semua calon yang telah dipilih untuk memasuki IPTA di seluruh dunia khususnya di Universiti Malaya.Di kesempatan ini,warga PMAPIUM mengucapkan selamat datang kepada mahasiswa baru Akademi Pengajian Islam Sesi 2011/2012 yang akan menjejakkan kaki ke alam kampus. Mudah-mudahan sedikit-sebanyak dapat dijadikan panduan kepada kalian dalam menempuh hari-hari mendatang dan menyesuaikan diri dengan suasana baru yang berbeza dengan zaman sekolah kita dahulu, InsyaAllah.


Seperti yang kita sedia maklum, acara yang wajib dilakukan kepada mahasiswa baru adalah Minggu Haluan Siswa (MHS) yang menjadi tapak permulaan kepada mereka untuk mengenali suasana dan realiti alam kampus yang penuh dengan onak dan cabaran.


Sudah pasti di medan ini adalah yang paling sesuai untuk membentuk mahasiswa yang berintelek dan juga merealisasikan misi universiti untuk berjaya kelak.



Alam kampus yang baru bermula akan serta-merta mengubah cara kehidupan dan pembelajaran kepada mahasiswa yang baru dalam mencapai cita-cita masing-masing untuk berjaya dalam pengajian kelak Setinggi pengharapan dan doa dari kedua orang tua untuk menjadikan kita anak yang lebih berguna untuk masa hadapan dan menjadi contoh kepada anak bangsa dan negara.Justeru itu, kita sebagai mahasiswa mestilah bijak mengambil peluang untuk bersaing secara sihat demi mencapai cita-cita yang diimpikan.



Masyarakat mahasiswa hari ini perlu dicelikkan semula kepada kepentingan ilmu-ilmu dan amalan-amalan berlandaskan al-Qur’an dan Sunnah yang sejahtera. Ini kerana bukan sahaja akhlak dan amalan sahih Islami yang semakin menghilang, malahan prinsip aqidah Islamiyah juga semakin pudar dari dalam jiwa mahasiswa.



Di dalam Al-Qur-an terkadang Allah Ta’ala menyebutkan ilmu pada kedudukan yang terpuji, yaitu ilmu yang bermanfaat. Dan terkadang Dia menyebutkan ilmu pada kedudukan yang tercela, yaitu ilmu yang tidak bermanfaat.

Adapun firman Allah Ta’ala,

“… Katakanlah: ‘Apakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?’…” [Az-Zumar: 9]



Firman Allah Ta’ala,

“Allah menyatakan bahwasanya tidak ada ilah (yang berhak diibadahi dengan benar) melainkan Dia, Yang menegakkan keadilan. Para Malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu). Tidak ada ilah (yang berhak diibadahi dengan benar) melainkan Dia, Yang Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.” [Ali ‘Imran: 18]



Ilmu itu adalah tunggak kepada iman atau percaya. Ilmu dan para ilmuan mendapat tempat yang amat tinggi di sisi agama. Tanpa ilmu yang membawa kepada kebenaran, seseorang itu dianggap jahil. Maka para ilmuan harus disanjung dan dihormati dan dijadikan model untuk, diturut dan segi sikap, nilai dan kelakuan. Tetapi, sebaliknya, mahasiswa dan juga mahaguru di universiti jarang-jarang mengamalkan ilmu yang mereka pelajari, khususnya dan segi sikap, nilai dan kelakuan mi.



Masyarakat berilmu dilaungkan semula pada masa ini kerana ilmu itu juga boleh membawa kepada kecemerlangan. Laungan ini dibuat kerana maklumat yang begitu banyak dapat dihasilkan oleh teknologi komputer dalam masa yang singkat. Mereka yang mengetahui maklumat ini dahulu akan mempunyai kelebihan (advantage) dalam dunia yang sangat sengit persaingannya. Tetapi yang penting sebenarnya bukanlah setakat mengetahui maklumat dalam bentuk nombor yang dihasilkan oleh komputer. Yang lebih penting ialah mempunyai kemampuan memahami ilmu dari maklumat dalam bentuk nombor itu.



Maka apa yang perlu bagi mahasiswa ialah mempunyai ilmu yang bermanfaat yang mencerminkan keilmuan akademik dan sikap para ilmuan, serta kemampuan mendahului orang lain dalam menimba sebarang ilmu yang baru.




Semoga mahasiswa dapat memanfaatkan segala ilmu dan pengalaman di kampus dalam menyumbangkan tenaga dan meneruskan generasi yang akan datang dalam meningkatkan pembangunan negara ,bangsa dan agama.

Tuesday, August 23, 2011

24 Ramadhan : Sejauh Manakah Kita Menjaga Hubungan Baik Sesama Islam




Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh….



Tinggal beberapa hari lagi kita akan meninggalkan bulan Ramadhan yang penuh dengan rahmat dan pengampunan serta pembebasan diri daripada api neraka.Bulan yang mendidik dan muhasabah diri kita untuk bekalan akhirat kelak dengan menuju jalan yang diredhai Allah SWT.



Islam adalah suatu cara hidup yang syumul. Islam bukan sekadar iman dalam jiwa, malah hendaklah diamalkan dalam kehidupan keluarga dan masyarakat, bersesuaian dengan maksud Islam sebenar, iaitu selamat, sejahtera, aman, dan damai.



Mengeratkan tali persaudaraan atau silaturrahim sesama Islam amatlah dituntut.Lantaran itu umat Islam haruslah mengikut segala yang diberikan oleh Allah S.W.T pedoman yang lengkap berkaitan kehidupan seharian umat Islam seperti yang digariskan al-Quran dan Sunnah. Manusia tidak boleh lari walau sesaat pun daripada adunan yang disediakan oleh Islam.



Namun banyak unsur negatif yang berlaku di dunia ini hinggakan perpecahan dalam keluarga dan masyarakat dilihat sebagai salah satu cabaran utama masa kini.Islam menganjurkan umatnya agar bersatu dan menjaga hubungan sesama manusia



Allah berfirman yang bermaksud:

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan perlanggaran.” (al-Maaidah: 2)




Ayat tersebut menggesa agar kita tolong-menolong atas kebaikan dan ketakwaan dan Allah s.w.t tegas melarang perkara yang boleh membawa kepada dosa atau permusuhan mahupun dengan ibu bapa, anak-anak, jiran tetangga, masyarakat, majikan dengan pekerja, pemimpin dengan rakyat dan sebagainya.



Walaupun bulan Ramadhan ini mendidik diri kita agar mengamalkan amaln-amalan yang berguna iaitu seperti membaca al-Quran,berzikir,bersedekah,solat terawih berjemaah ,mengeluarkan zakat dan sebagainya tetapi bukanlah sekadar amalan tersebut yang perlu kita jaga akan tetapi amatlah penting jika kita menjaga hubungan sesama manusia dengan sebaiknya kerana boleh membawa kepada kesepaduan ummah.



Kita digesa agar saling tolong-menolong atas kebaikan dan ketakwaan dan Allah s.w.t tegas melarang perkara yang boleh membawa kepada dosa atau permusuhan mahupun dengan ibu bapa, anak-anak, jiran tetangga, masyarakat, majikan dengan pekerja, pemimpin dengan rakyat dan sebagainya.


Konsep tersebut amat jelas kerana kita mempunyai nafsu dan akal, namun kedua-duanya ini ada kalanya tidak seimbang.



Nafsu tidak boleh dibuang kerana tanpa nafsu ia bukan sifat manusia tetapi malaikat. Nafsu dan akal ini adalah pelengkap, malahan menyebabkan kita hilang pedoman kerana tidak menggunakan akal dalam membuat sesuatu tindakan.



Akhirnya, hubungan tersebut membawa kepada permusuhan, perselisihan pendapat dan pandangan, perbalahan, persengketaan hingga membawa kepada satu fenomena yang tidak diredai Allah s.w.t.



Sikap manusia yang suka bermusuh-musuhan ini merupakan satu sikap yang ditegah oleh Allah s.w.t. Jika kita suka mengumpat, ia satu perkara yang diharamkan. Namun masih dilakukan juga kerana ia adalah nafsu. Begitu juga dengan fitnah kerana ia lebih dahsyat dan besar dosanya daripada membunuh.



Masyarakat Islam adalah sebuah komuniti yang berpegang teguh kepada akidah seperti undang-undang, hukum, peradaban dan tata susila.




Riwayat bukhari : ” tidak halal bagi seorang muslim tidak bertegur sapa (kerana gaduh) lebih dari tiga hari..yang lebih baik antara keduanya adalah yang memulakan salam” ( al-Bukhari)



Nabi juga sebut : ” Silaturahmi itu tergantung di arasy lalu berkata : “Sesiapa yang menyambungku (silaturahmi) maka Allah akan menyambungnya dan siapa yang memutuskan ku maka Allah akan memutuskannya” ( Al-Bukhari 4/112 )



Nabi juga sebut : Tidak masuk syurga sesiapa yang memutus silaturrahim ” ( al-Bukhari)

Apakah hukum orang yang tidak bertegur selama 3 hari walaupun mereka hidup berjemaah bersama-sama?


Jawapannya: Nabi s.a.w bersabda maksudnya; “Siapa yang tidak bertegur sapa akan seseorang Muslim selama 3 hari, maka matinya masuk neraka.” (Muslim)



Manusia tertakluk untuk memelihara dua bentuk hubungan iaitu hubungan dengan Allah (hablumminallah) dan hubungan sesama manusia (hablumminannas).



Secara fitrahnya, manusia tidak boleh hidup keseorangan , seperti mana Adam a.s yang minta dijadikan teman iaitu Hawa meskipun telah dilimpahi dengan pelbagai kenikmatan dan kesenangan di syurga. Kita saling memerlukan antara satu sama lain dan saling bergantungan untuk meneruskan survival kehidupan.



Dalam Islam, konteks pergaulan adalah cukup luas dan mencakupi segenap aktiviti harian kita seperti dalam urusan jual beli, kerja,belajar,perubatan,penyaksian di mahkamah dan sebagainya.



Kita digalakkan untuk saling mengenali antara satu-sama lain dan ini amat bertepatan dengan firman Allah SWT di dalam Surah Al-Hujurat : ayat 13 yang berbunyi ;



Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan Yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang Yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan Yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu).



Nabi s.a.w pernah mengajarkan umat baginda, apabila berada dalam kesusahan, kita perlu melihat orang yang lebih susah. Begitu juga sebaliknya. Secara tidak langsung, tidak timbul perasaan sedih dan tertekan atau sombong atau bongkak.



Hakikatnya, komponen manusia ini mengandungi empat: jasmani, emosi, rohani, dan intelek. Bagaimana sihat sekalipun tubuh badan tetapi jika tidak mempunyai hubungan yang baik dengan sesama manusia, akhirnya seseorang itu digambarkan tidak sihat dan walau bijak sekalipun seseorang itu, oleh kerana tidak ada hubungan yang baik sesama manusia, akhirnya kebijaksanaan itu akan terganggu juga.



Rasulullah s.a.w menjelaskan menerusi sabda baginda yang bermaksud: “Tidak sempurna iman seseorang kamu sehingga ia mengasihi saudaranya sepertimana ia mengasihi dirinya sendiri.” (Riwayat Bukhari)



Ini bermakna, perlu ada konsep kasihkan diri sendiri dan kasihkan orang lain. Soal emosinya pula, manusia tidak akan tenang kerana Allah telah menjadikan manusia dengan memiliki satu naluri fitra semulajadi dan tidak boleh hidup bersendirian.



Jika hubungan sesama manusia ini tidak dijaga, maka akan berlaku permusuhan, perpecahan, dan mungkin juga peperangan.



Untuk mengekalkan keharmonian ini, masyarakat perlu berpegang kepada nilai-nilai hidup yang murni yang berupa kasih sayang, hormat menghormati, bersatu padu dan sebagainya. Keperluan kepada nilai ini perlu dibudayakan oleh setiap lapisan masyarakat dalam mewujudkan masyarakat yang bersatu padu dalam semua perkara
.


Masyarakat atau umat yang tidak mementingkan hubungan silaturahim adalah masyarakat yang tiada kekuatan dan jauh daripada keberkatan di sisi Allah.

Dengar dan renungkanlah...



PMAPIUM ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO