Tuesday, December 14, 2010


Jom Puasa 9 & 10 Muharram

Oleh Ustazah Shahidah Sheikh Ahmad


Puasa di Bulan Muharram, Seutama-utama Puasa

Rasulullah SAW mendorong kita untuk banyak melakukan puasa pada bulan tersebut sebagaimana sabdanya,




“Puasa yang paling utama setelah (puasa) Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah – Muharram. Sementara shalat yang paling utama setelah shalat wajib adalah shalat malam.” (HR. Muslim no. 1163)



Dari hadits di atas, Ibnu Rojab rahimahullah mengatakan, “Hadits ini dengan tegas mengatakan bahwa seutama-utamanya puasa sunnah setelah puasa di bulan Ramadhan adalah puasa di bulan Allah, Muharram.” Beliau rahimahullah juga mengatakan bahwa puasa di bulan Muharram adalah seutama-utamanya puasa sunnah muthlaq. (Latho’if Ma’arif, hal. 36)

Namun yang kita ketahui bahwa Nabi SAW banyak berpuasa di bulan Sya’ban bukan bulan Muharram. Bagaimana menjawab hal ini?

An-Nawawi menjawab keraguan semacam ini dengan dua jawaban:


Pertama: mungkin saja Nabi SAW mengetahui keutamaan berpuasa pada bulan Muharram di akhir hayat hidupnya.


Kedua: Mungkin juga beliau SAW mendapat uzur sehingga tidak bisa melakukan banyak puasa di bulan Muharram. Mungkin beliau banyak melakukan safar, sakit atau ada keperluan lainnya ketika itu. (Lihat Syarh Shohih Muslim, 4/185)


Bahkan dikatakan oleh Ibnu Rojab bahawa di antara salaf yang melakukan puasa di bulan Muharram sebulan penuh adalah Ibnu ‘Umar dan Al Hasan Al Bashri. (Lihat Latho’if Ma’arif, hal. 36)


Puasa ‘Asyura’ Menghapus Dosa Setahun yang Lalu


Dari hari-hari yang sebulan itu, puasa yang paling ditekankan untuk dilakukan adalah puasa pada hari ‘Asyura’ yaitu pada tanggal 10 Muharram kerana berpuasa pada hari tersebut akan menghapuskan dosa-dosa setahun yang lalu.


Abu Qotadah Al Anshoriy berkata bahwa Nabi SAW pernah ditanyakan mengenai (keutamaan) puasa hari ‘Asyura. Beliau SAW menjawab,



“Puasa ‘Asyura’ akan menghapus dosa setahun yang lalu.” (HR. Muslim no. 1162)



Hukum Puasa ‘Asyura


Imam An Nawawi menjelaskan, para ulama bersepakat bahwa hukum berpuasa pada hari ‘Asyura adalah sunnah dan bukan wajib. Namun mereka berselisih mengenai hukum puasa Asyura di awal-awal Islam yaitu ketika disyariatkannya puasa Asyura sebelum puasa Ramadhan.


Menurut Imam Abu Hanifah, hukum puasa Asyura di awal-awal Islam adalah wajib. Sedangkan dalam Syafi’iyah ada dua pendapat yang masyhur. Yang paling masyhur, yang menyatakan bahawa hukum puasa Asyura semenjak disyariatkan adalah sunnah dan puasa tersebut sama sekali tidak wajib. Namun dulu, puasa Asyura sangat-sangat dianjurkan untuk dilaksanakan. Ketika puasa Ramadhan disyariatkan, hukum puasa Asyura masih dianjurkan namun tidak seperti pertama kalinya.


Pendapat kedua dari Syafi’iyah adalah yang menyatakan hukum puasa Asyura di awal Islam itu wajib dan pendapat kedua ini sama dengan pendapat Abu Hanifah. (Syarh Shohih Muslim, 4/114)


Yang jelas, hukum puasa Asyura kini adalah sunnah dan bukanlah wajib. Namun, hendaklah kaum muslimin tidak meninggalkan amalan yang sangat utama ini, apalagi melihat ganjaran yang begitu melimpah.


Lebih Baik Lagi Ditambah Berpuasa Pada Tanggal 9 Muharram


Sebagaimana dijelaskan (pada hadits Ibnu Abbas) bahwa di akhir umurnya, Nabi SAW bertekad untuk menambah puasa pada hari kesembilan Muharram untuk menyelisihi Ahlu Kitab. Namun Nabi SAW tiba-tiba meninggal sebelum sempat melakukan puasa pada hari itu.


Lalu bagaimana hukum melakukan puasa pada hari kesembilan Muharram? Berikut penjelasan An Nawawi rahimahullah.


Imam Syafi’i dan pengikutnya (Syafi’iyyah), Imam Ahmad, Ishaq dan selainnya mengatakan bahwa dianjurkan (disunnahkan) berpuasa pada hari ke 9 dan ke 10 sekaligus; karena Nabi SAW berpuasa pada hari kesepuluh dan berniat (berkeinginan) berpuasa juga pada hari kesembilan.


Apa hikmah Nabi SAW menambah puasa pada hari kesembilan? Imam Nawawi menjelaskan.


Sebahagian ulama mengatakan bahwa sebab Nabi bepuasa pada hari ke 10 sekaligus ke 9 adalah agar tidak tasyabbuh (menyerupai) orang Yahudi yang hanya berpuasa pada hari ke 10 saja.


Dalam hadits Ibnu Abbas juga terdapat isyarat mengenai hal ini. Ada juga yang mengatakan bahawa hal ini untuk berhati-hati, siapa tahu salah dalam penentuan hari ‘Asyura’ (tanggal 10 Muharram). Pendapat yang menyatakan bahwa Nabi menambah hari kesembilan agar tidak menyerupai puasa Yahudi adalah pendapat yang lebih kuat. Wallahu a’lam. (Lihat Syarh An Nawawi ‘ala Muslim, 4/121)


Ibnu Rojab mengatakan, “Di antara ulama yang menganjurkan berpuasa pada tanggal 9 dan 10 Muharram sekaligus adalah Imam Asy-Syafi’i, Imam Ahmad, dan Ishaq. Sedangkan Imam Abu Hanifah memakruhkan berpuasa pada hari sepuluh saja (tanpa hari kesembilan).”


Jadi, lebih baik adalah kita berpuasa dua hari sekaligus iaitu pada tanggal 9 dan 10 Muharram. Inilah tingkatan yang paling utama. Sedangkan berpuasa pada tanggal 10 Muharram saja adalah tingkatan di bawah tingkatan pertama tadi. Inilah yang dijelaskan Syaikh Ibrahim Ar Ruhailiy hafizhohullah dalam kitab beliau Tajridul Ittiba’.


Apakah Perlu Ditambah Berpuasa pada Tanggal 11 Muharram?


Sebagian ulama berpendapat tentang dianjurkannya puasa pada hari ke-9, 10, dan 11. Mereka berdalil dengan hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas. Nabi SAW bersabda, “Puasalah pada hari ‘Asyura’ (10 Muharram, pen) dan selisilah Yahudi. Puasalah pada hari sebelumnya atau hari sesudahnya.”


Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam musnadnya, Ibnu Khuzaimah, Ibnu ‘Adiy, Al Baihaqiy, Al Bazzar, Ath Thohawiy dan Al Hamidiy, namun sanadnya dho’if (lemah).


Namun, terdapat hadits yang diriwayatkan Abdur Rozaq, Ath Thohawiy dalam Ma’anil Atsar, dan juga Al Baihaqi, dari jalan Ibnu Juraij dari ‘Atho’ dari Ibnu Abbas. Beliau berkata, “Selisilah Yahudi. Puasalah pada hari ke 9 dan ke 10 Muharram.” (Sanad hadits ini adalah shohih, namun diriwayatkan hanya sampai sahabat).


Namun, hal ini bukan bererti berpuasa pada hari ke-11 Muharram tidak dianjurkan. Dalam rangka kehati-hatian dalam penentuan awal Muharram, kita dianjurkan pula berpuasa selama tiga hari yaitu 9, 10 dan 11 Muharram.


Dalam riwayat Al Maimuni, Imam Ahmad mengatakan, “Jika ada perselisihan dalam penentuan hilal, saya berpuasa selama tiga hari (9, 10 dan 11 Muharram) dalam rangka hati-hati.”


Mudah-mudahan kita dimudahkan oleh Allah untuk melaksanakan puasa pada 10 Muharram. Dan lebih baik lagi jika kita dapat berpuasa sehari sebelumnya untuk menyelisihi Yahudi. Atau mungkin jika khuatir kerana ada perselisihan dalam penentuan hilal, kita tambahkan dengan berpuasa pada tanggal 11 Muharram.


Mari kita ajak saudara-saudara kita untuk melakukan puasa ‘Asyura.



Wallahu alam.


Saturday, November 20, 2010

Imtihan, Exam, Peperiksaan


Assalamualaikum W.B T.

Salam Imtihan untuk semua, yakinlah bahasa, setiap usaha yang dilaburkan pasti membawa kelebihan, iringilah setiap Ilmu yang dipelajari dengan pemahaman dan aplikasi andai ia boleh dizahirkan...

Kejayaan pasti datang,.... pasti datang.... dan pasti tiba, jika kejayaan di peroleh hasil usaha sendiri. Dilakukan dengan "Step by step" . Dengan Usaha, Doa, Tawakal dan Redho.
Biarlah kita harunginya dengan usaha kita, bantuan kawan, Ibu bapa, pensyarah, tenaga pengajar dan doa-doa yang tanpa kita sedari. dan Juangkanlah ketika menjawab soalan di dewan peperiksaan dengan Amanah, jujur dan bersungguh.



Manusia tidak merancang untuk gagal, mereka gagal untuk merancang.
- William J. Siegel

Kejayaan tidak datang kepada manusia yang leka.
- Charles Cahier

Jika anda mahu membuat sesuatu, anda akan cari jalan. Jika anda tidak mahu membuat sesuatu, anda akan cari alasan.
- Peribahasa Arab


Resepi Kek Usaha Kejayaan

Bahan-bahannya;


250 gm Daya usaha


100 gm Kesabaran


100 gm Keimanan


190 gm Keinsafan


150 gm Pengorbanan


150 gm Campuran akhlak mulia

( boleh didapati dari didikan yang baik dan sempurna )


8 sudu the rasa tanggungjawab


200 gm senyum secukup rasa


Cara-cara membuatnya:


Pukul semangat hingga menjadi kembang dan kental. Masukkan usaha dan kesabaran, gaul sehingga sebati. Masukkan keinsafan sedikit demi sedikit . Biarkan adunan menjadi lembut. Setelah itu campurkan keimanan , rasa tanggungjawab dan campuran akhlak mulia. Ia perlulah dibungkus dengan kertas ingin tahu dan ingin mencuba. Masukkan adunan tersebut ke dalam mangkuk bertimbang rasa dan tolak ansur. Hiaslah dengan senyum yang menawan kemudian bakar dengan tenaga yang ada.


U/p : Untuk mendapatkan kek yang cantik dan elok, jauhilah ia dari air mata putus asa walaupun setitik. Oleh kerana kek kejayaan ini amat sukar unutk dibuat, syabas kepada sesiapa jua yang berjaya melaksanakan dengan baik.

Thursday, October 28, 2010

kalau Allah itu Maha Baik, kenapa buat Neraka?

Ini kisah benar.. Kisah seorang gadis Meayu, beragama Islam, tapi cetek pengetahuan tentang agama.

Ceritanya begini, di sebuah negeri yang melaksanakan dasar 'Membangun Bersama Islam', kerap kali pihak berkuasa tempatan menjalankan pemeriksaan mengejut di premis-premis perniagaan dan kompleks beli-belah, untuk memastikan para pekerja di premis berkenaan menutup aurat.


Saya tidak pasti berapa jumlah denda yang dikenakan sekiranya didapati melakukan kesalahan, tapi selalunya mereka akan diberi amaran bagi kesalahan pertama, dan didenda jika didapati masih enggan mematuhi garis panduan yang ditetapkan.


Lazimnya dalam setiap operasi sebegini, seorang ustaz ditugaskan bersama dengan para pegawai pihak berkuasa tempatan.


Tugasnya adalah untuk menyampaikan nasihat secara berhemah, kerana hukuman dan denda semata-mata tidak mampu memberi kesan yang mendalam.


Dalam satu insiden, ketika operasi yang dijalankan sekitar 2005, seorang gadis yang bekerja di salah satu lot premis perniagaan di sebuah pasaraya telah didapati melakukan kesalahan tidak menutup aurat.

Maka dia pun kena denda.

Setelah surat saman dihulurkan oleh pegawai PBT, ustaz ni pun bagi la nasihat, "lepas ini diharap saudari insaf dan dapat mematuhi peraturan.

Peraturan ni bukan semata-mata peraturan Majlis perbandaran, tapi menutup aurat ni termasuk perintah Allah. Ringkasnya, kalau taat segala perintahNya, pasti Dia akan membalas dengan nikmat di syurga.


Kalau derhaka tidak mematuhi perintahNya, takut nanti tidak sempat bertaubat, bakal mendapat azab di neraka Allah.

Tuhan Maha Penyayang, Dia sendiri tidak mahu kita campakkan diri ke dalam neraka."


Gadis tersebut yang dari awal mendiamkan diri, tiba-tiba membentak "Kalau Tuhan tu betul-betul baik, kenapa buat neraka?

Kenapa tidak sediakan syurga sahaja? Macam itu ke Tuhan Maha Penyayang?" Mungkin dari tadi dia sudah panas telinga, tak tahan dengar nasihat ustaz. Sudah la hati panas kena denda sebab dia tak pakai tudung.


Ustaz tu terkedu sekejap. Bahaya budak ni. Kalau dibiarkan boleh rosak akidah dia.

Setelah habis gadis tu membebel, ustaz tu pun jawab: "Dik, kalau Tuhan tak buat neraka, saya tak jadi ustaz.

Berapa sen sangat gaji saya sekarang. Baik saya jadi tokey judi, atau bapa ayam.

Hidup senang, lepas mati pun tak risau sebab gerenti masuk syurga.

Mungkin awak ni pun saya boleh culik dan jual jadi pelacur.

Kalau awak nak lari, saya bunuh je. Takpe, sebab neraka tak ada. Nanti kita berdua jumpa lagi kat syurga. Kan Tuhan tu baik?"


Gadis tu terkejut. Tergamak seorang ustaz cakap macam tu? Sedang dia terpinga-pinga dengan muka confused, ustaz tu pun jelaskan:

"Perkara macam tadi akan berlaku kalau Tuhan hanya sediakan syurga. Orang baik, orang jahat, semua masuk syurga.

Maka apa guna jadi orang baik? Jadi orang jahat lebih seronok. Manusia tak perlu lagi diuji sebab semua orang akan 'lulus' percuma.

Pembunuh akan jumpa orang yang dibunuh dalam syurga. Perogol akan bertemu lagi dengan mangsa rogol di syurga.

Selepas tu boleh rogol lagi kalau dia nak. Tak ada siapa yang terima hukuman. Sebab Tuhan itu 'baik'.


Adakah Tuhan macam ni yang kita nak? Awak rasa, adil ke?" Tanya ustaz.

"Mana adil macam tu. Orang jahat takkan la terlepas macam tu je." Rungut si gadis.

Ustaz tersenyum dan menyoal lagi: "Bila tuhan tak adil, boleh ke dianggap baik?"

Gadis tu terdiam.


Ustaz mengakhiri kata-katanya:

"Adik, saya bagi nasihat ni kerana kasih sesama umat Islam. Allah itu Maha Penyayang, tapi Dia juga Maha Adil.

Sebab tu neraka perlu wujud. Untuk menghukum hamba-hambaNya yang derhaka, yang menzalimi diri sendiri dan juga orang lain.


Saya rasa awak dah faham sekarang. Kita sedang diuji di atas dunia ni.

Jasad kita bahkan segala-galanya milik Allah, maka bukan hak kita untuk berpakaian sesuka hati kita.

Ingatlah, semuanya dipinjamkan olehNya, sebagai amanah dan ujian.

Semoga kita dapat bersabar dalam mentaati segala perintahNya, untuk kebaikan diri kita juga."



sumber : I Love Islam

http://www.iluvislam.com/tazkirah/nasihat/1041-kalau-allah-itu-maha-baik-kenapa-buat-neraka.html

Monday, October 18, 2010

Minggu Media Islami


Assalamualaikum W.B.T,

Jabatan Dakwah Pembangunan Insan dengan Kerjasama Persatuan Mahasiswa Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya(PMAPIUM), akan mengadakan Minggu Media Islami,

Tema : Media Islami Pencetus Revolusi Ummah"
Tarikh : 23 - 28 Oktober 2010
Tempat : Akademi Pengajian Islam ,UM

Program ini julung - julung kali diadakan, tambahan pula pelbagai aktiviti menarik di sediakan, seperti, "Bagaimana untuk Deklamasi kan Puisi yang menyentuh", "Bengkel Penulisan yang Efaktif", "Penulisan Skrip Dokumentari Islami", "pengalaman dalam Industri perfileman", dan juga "Pertandingan menghasilkan Video"

Wah!!..
"Pertandingan Mencipta Video korporat APIUM"
Kepada pemenang bagi Video tersebut, Video empunya tuan, akan menjadi wadah utama dalam mempromosikan APIUM kepada Masyarakat Umum dan menjadi Aset berguna Oleh Pihak APIUM, ganjaran pahala berterusan kepada kalian.... mudah - mudahan, ameen



Bagaimana sih ingin turut serta...
Iye, hanya perlu luangkan masa sejenak...., masa sama adil diberikan, 24jam sehari, jika kita Insan yang baik dalam pengurusannya, kita akan berlumba - lumba dalam memanfaatkan peluang yang jelas mendatangkan kelebihan yang baik yang ada dihadapan kita...

"Dan untuk (memperolehi nikmat kesenangan) itu hendaknya berlumba-lumba mereka Yang ingin merebut kelebihan dan kesenangan"

(surah Al-Mutoffifin :26)

Mudah - mudahan, dengan Usaha yang sedikit ini, tetapi kita iringi dengan keIKHLASAN, moga kita terus mendapat Taufiq, rahmat, Hidayah dan Syafaat daripadanya..

Wednesday, October 13, 2010

Kenapa Mahasiswa Membantah Konsert “ADAM LAMBERT”

Buat pertama kalinya seorang artis “gay” Adam Lambert dijemput hadir ke Negara ini untuk mengadakan konsert sulung beliau “ADAM LAMBERT GLAM NATION TOUR LIVE IN MALAYSIA”. Amat Menyedihkan apabila kehadiran artis homoseksual ini disambut baik oleh Agensi Pusat Permohonan Penggambaran Filem dan Persembahan Artis Luar Negara (PUSPAL) yang meluluskan konsert artis tersebut ke sini.

Konsert yang bakal diadakan pada 14 Oktober (Khamis), esok, ini bertempat di Stadium Putra Bukit Jalil menimbulkan rasa tidak senang sebilangan masyarakat yang peka dengan masalah sosial yang semakin menuju kebejatan kini.

Agensi yang dinaungi oleh kementerian Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan seakan tidak peka dengan masalah keruntuhan moral yang berlaku sehingga masih ada ruang kepada menjemput artis yang penuh kontroversi.

Adam Lambert, adalah seorang artis yang dengan secara terbuka, bukan sahaja mengaku pengamal Homoseksual (seks sejenis), malah beliau tanpa segan silu turut mempamerkan aksi “gay” nya dengan mengucup dan mencium penari lelaki serta melakukan aksi lucah di atas pentas.

Adakah sudah tiada artis lain yang lebih baik yang boleh di bawa masuk ke Negara ini untuk menghibur jiwa rakyat?

Seharusnya kita selaku Umat Islam perlu rasa sensitive dan membantah tindakan penganjuran konsert yang secara tidak langsung membawa masuk artis yang mengamalkan budaya seks songsang kerana di takuti akan menyebabkan budaya “gay” ini menjadi pujian dan ikutan khususnya anak muda kita.

Justeru, Persatuan mahasiswa Akademi Pengajian Islam UM (APIUM) membantah sekaligus mendesak PUSPAL agar berpendirian tegas dalam menangani isu ini serta menarik semula kebenaran artis Adam Lambert meneruskan Konsertnya. Hal ini penting demi menjaga kemuliaan Islam serta mengekang menularnya gejala keruntuhan Akhlak yang semakin parah dalam masyarakat.

*Tengah hari tadi, jam 2.37 pm, sekumpulam Mahasiswa Malaysia menegaskan pendirian dihadapan bangunan PUSPAL, Sogo berkumpul secara aman,agar tindakan yang lebih baik perlu di ambil, disertakan sekali bersama MEMO

Monday, September 27, 2010

Isu Gabungan Puasa Sunat & Qadha


Assalamualaikum W.B.T,
Rasanya belum terlambat untuk pihak kami, barisan wakil Persatuan Mahasiswa Akademi Pengajian Islam(PMAPIUM) mengucapkan selamat kembali kepada Fitrah, selapas 1 bulan mendidik jiwa dengan Tarbiyah Ramadhan...

Nah..., mungkin kali ni, kita berkongsi sedikit Ilmu, berkaitan dengan amalan Ibadah kita, ayuh baca di bawah .. C:

Isu Gabung Puasa Sunat & Qadha

saya tertarik, untuk post kan artikal ini, bila mana masyarakat ramai yang mengetengahkan Isu: boleh ke nak gabungkan puasa qoda(tertinggal ketika puasa Ramadhan), digabungkan dengan puasa 6 dalam bulan syawal, mudah sikit nak buat...

baik..., ayuh membaca artikal di Bawah

Oleh:

Zaharuddin Abd Rahman

http://www.zaharuddin.net/

Isu menggabungkan puasa qadha dan syawal sememangnya amat popular, pandangan ringkas saya adalah seperti berikut :-

Tidak elok untuk menggabungkan kedua-duanya bagi mereka yang mampu (dari sudut kesihatan tubuh dan lain-lain) untuk memisahkannya. Ini kerana sepengetahuan saya tiada dalil yang spesifik membuktikan Nabi SAW pernah melakukannya atau menganjurkan kepada para sahabat untuk menggabungkannya.

Apabila Nabi, sahabat dan salaf soleh tidak melakukannya maka pastinya ia bukanlah amalan yang terpilih dan terbaik kerana pilihan Nabi SAW dan para sahabat selamanya adalah yang terbaik.

Malah terdapat juga hujjah-hujjah yang menyebabkan pandangan yang yang mengharuskan penggabungan ‘qadha dan ganti’ itu dipersoalkan, iaitu :-

1. Jika seseorang mengatakan boleh gabung puasa qadha (yang wajib) dengan puasa syawwal (yang sunat) maka sudah tentu selepas ini timbul pula individu yang cuba menggabungkan solat wajib dengan solat sunat, seperti gabungan solat isyak dengan terawih, atau subuh dengan ‘tahiyyatul masjid’ atau dengan solat sunat fajar, atau solat jumaat dengan solat sunat ‘tahiyyatul masjid’. Maka ini pasti menyebabkan masalah lain timbul dalam ibadah wajib termasuk rekaan-rekaan pelik seperti solat fardhu subuh campur istikharah dan lain-lain.

2. Menurut Prof. Dr Syeikh Abd Malik as-Sa’dy (ex-Lajnah Fatwa Iraq) dan Prof Dr Mohd ‘Uqlah el-Ibrahim (Jordan) mereka berpendapat bahawa amalan wajib tidak boleh digabungkan dengan apa-apa amalan wajib atau sunat lain, kerana amalan wajib memerlukan tumpuan khusus yang tidak berbelah bahagi semasa pelaksanaannya dan ia perlu bagi mengangkat tuntutan kewajibannya. Justeru, tindakan menggabungkan ini pasti mengurangkan kesempurnaan hamba dalam menunaikan tuntutan wajib mereka. Wallahu a’lam.

3. Tindakan A’isyah ra yang melewatkan Qadha pula boleh di jadikan hujjah bahawa beliau mengasingkan kedua-dua puasa Qadha dan Syawwal. Maka ini lah yang terpilih sepatutnya. (tidak gabungkan kerana aisyah tidak menggabungkannya) . Aisyah menyebut :

كأن يكون عليّ الصيام من شهر رمضان فما أقضيه حتى يجئ شعبان

Ertinya : Kewajiban ke atasku untuk puasa (Qadha) dari puasa Ramdhan, tidaklah aku menggantinya sehingga datang sya’ban” ( Riwayat Muslim, no 101)

4. Amalan wajib (qadha) memerlukan niat yang ‘jazam’ (tepat dan pasti) maka tindakan mengabungkan ia dengan niat puasa sunat mungkin boleh merosakkannya kepastiannya. Kerana itulah ulama yang mengizinkannya mencadangkan agar diniat puasa qadha sahaja, adapun syawwal itu dipendam sahaja dengan harapan Allah menerimanya.

Bagaimanapun, ulama yang mencadangkan ini jelas menyatakan bahawa tindakan menggabungkannya tetap mengurangkan pahala sunat syawwal ini kerana tidak diniat dan tidak dilakukan sepenuhnya (Hasyiah As-Syarqawi ‘ala al-Tahrir, Syeikh Zakaria Al-Ansary, 1/427; naqal dari Min Ahsanil Kalam Fil Fatawa, Atiyyah Saqr, 2/23)

5. Malah ada pula yang berhujjah bahawa amalan sunat tidak boleh ditunaikan sebelum amalan fardu. Demikian menurut Syeikh Abu Raghib al-Asfahani, Syeikh Ihsan Muhammad ‘Aayish al-’Utaibi dan juga di sebutkan oleh Dr Yusof Al-Qaradawi di dalam kitabnya Fiqh Awalwiyyat. Ini ada asasnya kerana berdasarkan hadith Nabi SAW

من صام رمضان ثم أتبعه ستاً من شوال فكأنما صام الدهر

Ertinya: “Barangsiapa telah berpuasa Ramadan kemudian diikuti dengan 6 hari dari dari Syawwal (puasa) maka ia adalah seperti (pahala) puasa ad-Dahr (setahun)” (Riwayat Al-Bukhari, no 6502).

6. Kita dapat melihat penggunaan ‘fe’il madhi’ iaitu ‘past tense’ bagi puasa Ramadan, mungkin sahaja boleh membawa makna sesiapa yang belum lengkap puasa Ramadannya perlulah melengkapkan dahulu, kemudian barulah mereka layak bagi mendapat peruntukan pahala sunat Syawwal.

7. Hujjah ulama yang mengharuskannya adalah hadith

” Sesungguhnya amalan itu berdasarkan kepada niat, dan bagi seseorang apa yang diniatkan.” (Riwayat Bukhari, no 1, 1/12)

Ia dilihat agak umum, memang benar apa yang diniatkan adalah penting, tetapi niat mempunyai kaedah dan cara-caranya bagi diterima, contohnya seperti niat solat yang di cadangkan di dalam mazhab Syafie dimulakan semasa lafaz takbiratul ihram di sebut, jika tidak niat itu tidak dikira. (Rujuk Al-umm, hlm 78, cet Baytul Afkar; Rawdhah At-Tolibin, An-Nawawi, cet Baytul Afkar, hlm 103).

Justeru, niat juga ada displinnya dan tidak boleh di buat sesuka hati di dalam ibadah.

Kesimpulan

Kesimpulan dalam yang mengutarakan perbincangan yang terbatas ini :

Elok sangat tidak digabungkan dan elok sangat didahulukan yang wajib (qadha) daripada sunat (syawwal);

Pandangan yang membolehkan saya anggap sebagai rukhsah “keringanan” bagi mereka yang mempunyai kesukaran kerana uzur dan tidak mampu untuk mengasingkannya. Antara ulama yang membolehkan untuk menggabungkannya adalah beberapa ulama dari mazhab Syafie (Mughni al-Muhtaj, 1/602), Assembly of Muslim Jurists in America (AMJA), Syeikh Atiyyah Saqar, panelis fiqh Islam online.net dan beberapa yang lain.

Sekian

_________

*Tambahan

  • (Mazhab Syafie)

Niat puasa enam tidak boleh disekalikan dengan puasa qadha.

Imam as-Syafie di dalam kitab muktabarnya al-Umm ketika mensyarahkan bab 'Innamal a'malu binniat (setiap amalan dengan niat) menyebut hendaklah dibezakan ibadah puasa ramadhan, puasa nazar, puasa kafarat, puasa qadha' dan puasa tatawwu' (sunat).

  • Imam Jalaluddin as Syuyuti di dalam kitab al Isybah juga berpendapat demikian hendaklah diasingkan puasa Ramadhan, atau nazar atau puasa sunnat.

  • MANAKALA jawapan [Fataawa al-Lajnah al-Daa’imah, 10/383] dalam masalah ini seperti berikut:

"Alhamdulillah. Tidak ada salahnya berpuasa Isnin-Khamis untuk mengqadha' puasa Ramadhan yang tertinggal, dengan syarat puasa dilakukan dengan niat mengqadha puasa...... Mudah-mudahan (moga2) anda mendapat 2 ganjaran sekali, ganjaran melakukan Qadha' dan ganjaran melakukan puasa sunat, dan fadhilat yang Allah berikan itu luas. Walaupun jika anda hanya mendapat ganjaran mengqadha' puasa, ia adalah memadai, kerana mengqadha' puasa adalah lebih mustahak dari melakukan puasa sunat. Akan tetapi jika kamu berniat melakukan puasa sunat dan tidak berniat melakukan qadha', maka kamu masih belum lagi memenuhi tuntutan kefarduan. Maka masih lagi wajib melakukan qadha' puasa Ramadhan. Wa Allahu 'alam dan selawat dan salam kepada Nabi Muhammad saw dan keluarganya."

  • AKAN TETAPI,

jika terdapat masa yang sangat pendek (takut tertinggal peluang menunaikan puasa 6), berbanding dengan puasa qadha' yang banyak; seperti didalam kes wanita yang panjang haidhnya, dibenarkan melakukan puasa enam hari didalam bulan Syawwal, dan kemudian mengqadha'nya sebelum menjelang Ramadhan yang akan datang. Syeikh Ibn Utsaimin mengatakan ini merupakan pandangan yang lebih kepada kebenaran.

[Sharh al-Mumthi' 6/448].

  • Berkenaan persoalan tentang mestikah puasa enam Syawwal itu BERTURUT-TURUT SELEPAS HARI RAYA ATAU TIDAK?

Jawapan Lajnah Fatwa Tetap Arab Saudi dalam persoalan ini seperti berikut:

“Tidak semestinya dia berpuasa terus selepas hari raya. Bahkan harus untuk dia memulakan sehari atau beberapa hari selepas hari raya. Samada dia hendak berpuasa bersambungan ataupun berpecah-pecah dalam bulan Syawwal. Ia berdasarkan apa yang mudah baginya. Perkara ini luas (pilihannya)”. (Fatawa al-Lajnah al-Daimah li al-Buhuth al-‘Ilmiyyah, 10/391).

Wallahualam.


Saturday, September 4, 2010

AYUH Sertai...KURSUS PRA-PERKAHWINAN

Assalamualaikum w.b.t,

Alhamdulillah bersyukur kita saat ini Allah s.w.t masih memberi kesempatan pada kita semua untuk menghirup udara segar bernafaskan seorang hamba yang sentiasa setia di sisi penciptaNya.

Makluman untuk semua, PMAPIUM akan menganjurkan Kursus Pra-Perkahwinan dengan bertemakan "Teman Bahagia Membawa ke Syurga".

Penyertaan adalah terbuka kepada semua mahasiswa/wi yang berminat. Berikut merupakan maklumat program:

Tarikh:25 dan 26 September 2010 (Sabtu dan Ahad)
Masa: 8 pagi hingga 6 petang
Tempat: DKU Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya
Yuran Penyertaan: RM 50 (termasuk sijil, modul kursus dan makanan)

P/s: Makluman untuk sijil, SIJIL KURSUS adalah sah seumur hidup.

Untuk makluman lanjut juga pendaftaran sila hubungi:

AMIRUL (019-4497050) dan FARHANA (013-9643319)

Salam Lebaran Bulan Kemenangan


Assalamualikum w.b.t,

Salam 10 terakhir Ramadhan kami ucapkan. Sudah pastinya saat ini umat Islam seluruh dunia sibuk menyiapkan persiapan sempena menyambut Hari Lebaran yang bakal menjelang tiba. Bersyukur kita ke hadrat Illahi, kerana kita masih diberi peluang oleh Allah s.w.t untuk bernafas di hari-hari terakhir Ramadhan ini. Di akhiran Ramadhan inilah, muslim yang benar-benar bertaqwa kepada Allah s.w.t bersungguh mencari malam Lailatul Qadar, malam yang paling terbaik di bulan Ramadhan ini. Namun persoalannya, berapa ramaikah di kalangan kita sebagai umat Islam yang benar-benar mencari malam indah yang penuh barakah ini??

Kita lihat fenomena sekarang ini, di akhir Ramadhan inilah kita sibuk keluar ber'shopping' raya hatta hingga ke malam hari. Hari Raya pada mata masyarakat masa kini lebih penting berbanding Ramadhan. Jika di awal Ramadhan barisan soff penuh hatta ke luar masjid namun di akhir Ramadhan ini, tiang masjid itu lebih jelas nampaknya tersusun berbanding dengan soff yang ada. Inilah hakikatnya antara masyarakat dan hari raya.

Bersederhanalah

Dalam kita sibuk menyiapkan segala persiapan Hari Raya, perlulah diingatkan agar kita semua ini bersederhana. Tidak perlulah melakukan pembaziran, kerana ia nyata merupakan tindak tanduk dari syaitan. Berayalah dengan serba sederhana dan tidak perlu untuk kita membazir. Ingatlah pada mereka yang lain yang lebih memerlukan.

Salam Lebaran

Oleh itu di sini, kami PMAPIUM mengambil kesempatan untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir dan Batin kepada semua amnya dan kepada seluruh warga Universiti Malaya khususnya. Moga-moga di hari lebaran kelak, kita sambuti ia dengan penuh ketaqwaan dan keimanan terhadap Allah swt. InsyaAllah. Berhati-hatilah di jalan raya, dan janganlah pula kita lupa untuk mencari detik-detik istimewa di Ramadhan yang mulia ini untuk bermunajat kepada yang Esa.

Akhir kata, terimalah pantun dari kami:

Sungai disusur sehari-hari,
Dalam gelap menangkap ikan,
Kami menyusun sepuluh jari,
Salah dan silap harap maafkan.

SELAMAT HARI RAYA AIDIFITRI MAAF ZAHIR DAN BATIN

Monday, August 9, 2010

Debaran Menanti Kehadiran untuk menyambut Ramadhan…


Saban tahun , umat Islam di seluruh dunia akan menyambut bulan Ramadhan Al-Mubarak tanpa mengira di mana sahaja mereka berada. Pada bulan ini , seluruh umat Islam diwajibkan berpuasa sebagai menunaikan Rukun Islam yang ketiga . Firman Allah S.W.T :

“Bulan Ramadhan adalah (bulan ) yang di dalamnya diturunkan Al-Quran , sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang benar dan yang batil ). Kerana itu ,barang siapa di antara kamu ada di bulan itu , maka berpuasalah . Dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak berpuasa) maka (wajib menggantinya ) , sebanyak hari yang ditinggalkannya itu , pada hari-hari yang lain . Allah mengkehendaki kemudahan bagimu , dan tidak mengkehendaki kesukaran bagimu . Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjukNya yang diberikan kepadamu, agar kamu bersyukur .”
(AL-BAQARAH AYAT 185)

Berpuasa di bulan Ramadhan adalah merupakan peluang keemasan bagi setiap umat Islam untuk meningkatkan ketakwaaan diri , menambah rasa kesyukuran atas setiap nikmat yang dikurniakan oleh Allah dan peluang untuk mendapat keampunan daripadaNya.

Firman Allah S.W.T :

Sesungguhnya lelaki dan perempuan yang muslim, lelaki dan perempuan yang mukmin, lelaki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, lelaki dan perempuan yang benar, lelaki dan perempuan yang sabar, lelaki dan perempuan yang khusyuk, lelaki dan perempuan yang bersedekah, lelaki dan perempuan yang berpuasa, lelaki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, lelaki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.”
(AL-AHZAB AYAT 35)

Daripada Abu Hurairah R.A, Rasulullah S.A.W telah bersabda :” Sesiapa yang mendirikan (menghidupkan ) malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan pengharapan maka akan diampunkan segala dosa-dosanya terdahulu, dan sesiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan pengharapan maka akan diampunkan segala dosanya yang terdahulu “ (muttaqun alaih)

Subhanallah, hebatnya janji Allah dan di sahkan Oleh Rasulullah, beruntung andai kita berlumba-lumba dalam merebut peluang ini...
Selain dapat meningkatkan keimanan serta memperbaiki kualiti diri , pada bulan Ramadhan yang mulia ini juga kita dapat mengeratkan hubungan silaturrahim sesama muslim , lebih-lebih lagi dalam konteks Mahasiswa, Hubungan persaudaraan sesama sahabat handai dan tenaga pengajar,perlulah diraikan bersama seperti pelaksanaan majlis berbuka puasa(Iftar). Selain itu , solat terawih berjemaah juga menjadi satu wadah meningkatkan spiritual Ruhi, dan begitu juga dengan membudayakan pembacaan tadarus Al-Quran secara halaqoh, dan meletakkan target sepanjang “Madrasah Tarbiyah” ini, bagaimana “Keep Performance Indicator” bagi menjayakan Amalan fardhi dan Jamai’ ikhlas semata-mata untuk beribadah kepada Allah.

Umat Islam sangat beruntung kerana diberi kesempatan serta peluang keemasan untuk menjalani ibadat puasa di bulan Ramadhan ini dan hendaklah peluang ini tidak dipersia-siakan.Persediaan utama adalah untuk melengkapkan diri dengan kekuatan rohani serta jasmani bagi merebut segala fadilat atau kelebihan yang terdapat dalam bulan yang mulia ini .Matlamatnya adalah untuk menjadi hamba Allah yang terbaik di sisiNya serta sentiasa mendapat keredaanNya di dunia serta lebih-lebih lagi diakhirat yang lebih utama. InsyaALLAH........

Saturday, July 31, 2010

Perutusan YDP PMAPIUM 2010/2011

YDP PMAPIUM
2010/2011
Mohd Syahid Mohd Zaini
Sains Politik Islam (tahun 2)

Assalamualaikum W.B.T dan salam sejahtera…..

Terlebih dahulu saya memanjatkan setinggi kesyukuran kerana dengan limpah kurnia dan izinNya, akhirnya garapan ini mampu disiapkan dengan menjadikannya sebagai salah satu wasilah penyebaran maklumat. Belum terlambat rasanya untuk saya mengucapkan Ahlan Wasahlan,Syabas dan tahniah kepada warga intelektual yang baru sahaja menjejakkan kaki ke kampus Universiti Malaya ini, gilaplah potensi diri di alam Universiti Perdana ini. Begitu juga buat sahabat-sahabat seperjuangan yang telah melangkah lebih awal ke medan Universiti Malaya ini, bersama-samalah kita menjadi qudwah dan mengorak langkah untuk terus melakar kegemilangan di kampus tersayang ini seiring dengan Misi dan Visi Universiti Malaya.

Sahabat – sahabat yang dikasihi,

“Ilmu itu pelita hidup”, andai pepatah ini diselami,ianya menjadi batu loncatan kepada kita untuk menjadi mahasiswa/wi yang bermanfaat kepada agama dan masyarakat khususnya,seterusnya menjadi ejen perubah bagi meyebarkan ilmu yang sohih, kerana dengan ilmulah menyebabkan kita tahu dan sedar untuk membezakan yang hak dan batil, seharusnya dalam diri setiap Muslim itu perlu berusaha sebaiknya bagi merelisasikan cita-cita yang besar selari dengan niat lillah hita’la, ikhlaskanlah niat di mana medan ilmu sekalipun kita berada, mudah-mudahan setiap perbuatan kita dicatat sebagai Ibadah dan menjadi orang yang bertaqwa disisi Allah,

“Sesungguh orang paling mulia antara kamu disisi Allah adalah orang yang paling berTaqwa”(49 : 13)

Justeru manfaatkanlah ruang Pengajian ilmu sepanjang berada di Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya(APIUM) dengan cara bermua’yashah dengan para pengajar,hadir pada majlis ilmu dan mengikuti program yang di anjurkan oleh APIUM sekaligus mengaplikasikannya. Ingatlah, “Ilmu tanpa Amal, Ibarat pokok tanpa buah”.Setiap daripada kita diberi peluang dan pilihan untuk mencuba sesuatu,yang barangkali sesuatu yang baru dalam hidup kita, maka gunakanlah setiap ruang dan peluang sepanjang berada di APIUM untuk manfaat yang lebih besar, berbekalkan niat yang ikhlas dalam menimba ilmu dan mencongkel pengalaman baru,ianya mampu menjadi extra kecemerlangan dalam hidup kita didunia dan pastinya, amalan tersebut dinilai di akhirat kelak. Rebutlah peluang yang hadir dihadapan kita,dan jemputlah mengikuti segala program anjuran APIUM.

Sahabat – sahabat yang dihormati,

Akhir kalam, hayatilah ayat Allah yang Maha Hebat ini :
“Demi masa!! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang – orang Yang Beriman dan Beramal Soleh, dan mereka pula berpesan – pesan Dengan kebenaran serta berpesan – pesan Dengan Sabar” (103 : 1-3)
Cukup teruja!! Ayat ini dimulakan dengan menyeru kepada kita agar berjaga – jaga dengan masa, uruslah masa 24 jam sehari kita sebaiknya, imbangilah amalan kita antara Dunia dan Akhirat. Kemudian, member satu gambaran kenyataan, individu tersebut akan rugi andai masa tidak dimanfaatkan, tetapi Allah itu cukup cantik dalam mengatur ayatNya. Pada akhirnya, orang yang beriman dan beramal soleh(mulia), tidak akan berada diposisi insane yang digelar rugi tersebut dengan syarat tambahan, berpesan – pesanlah kepada Kebenaran dan sentiasa Sabar.

Wallah hua’lam

Ke Arah Membentuk Generasi Tarbawi

PMAPIUM ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO