Friday, July 15, 2011

Peristiwa Hadith Al-Ifki : Iktibar di Bulan Sya'ban


Bulan Sya'ban sudah berada dipertengahannya. Semakin hampir untuk meninggalkan kita semua. Dikesempatan yang diperolehi ini, marilah kita menyelak lembaran sejarah bulan mulia ini. Pristiwa Hadith Al-Ifki antara peristiwa penting yang berlaku pada bulan ini.


Maksud Hadith Al-Ifki

Hadith beerti kata-kata, al-ifki beerti penipuan dan tohmahan. Nama lain bagi hadith al-ifki ialah khabar al-ifki yang bermaksud berita penipuan.

Hadith al-Ifki merujuk kepada kata-kata yang dusta dan tohmahan yang dilemparkan kepada Saidatina Aishah r.a yang dituduh melakukan perkara yang tidak baik (berzina) dengan seorang sahabat nabi bernama Safwan bin Mu'attol ketika pulang daripada peperangan Bani al-Mustoliq atau juga dikenali sebagai Perang Al-Muraisi'.

Waktu Berlakunya Hadith Al-Ifki

Peperangan Bani Mustoliq berlaku pada bulan Sya'ban tahun kelima hijrah. Sebelum berlaku peperangan ini, datang berita tentang Bani Mustoliq di bawah kepimpinan Al-Harith bin Abi Dharar telah berkumpul dan bersiap sedia untuk memerangi umat Islam. Maka Rasulullah segera memerintahkan umat Islam bersiap sedia menghadapi kabilah tersebut sebelum mereka datang menyerang. Dalam peperangan ini, golongan munafiqin yang sebelum ini berdolak-dalik untuk keluar berperang turut serta bersama Rasulullah saw. Manakala Rasulullah saw pula. sepertia kebiasaaan, baginda akan melakukan pengundian bagi memilih salah seorang interi baginda bagi turut sama dalam peperangan. Isteri yang naik undiaannya akan terpilih menemani Rasulullah saw dalam peperangan tersebut. Pada kali ini, undian kena kepada saidatina Aishah r.a dan beliau turut sama dalam peperangan menemani Rasulullah saw.

Peperangan ini berlaku di Lembah al-Muraisi', tempat berkumpul Bani al-Mustoliq dan telah berakhir dengan kemenangan bagi kaum muslimin dengan mendapat tawanan yang ramai. Dalam perjalanan pulang ke Madinah selepas peperangan inilah berlaku peristiwa Hadith a-Ifki yang merupakan ujian hebat yang pernah menimpa maruah ahli bait Rasulullah saw dan umat Islam dalam sejarah. Semua ini hasil propaganda golongan munafiqin dam muslimin yang terpedaya dengan hawa nafsu serta tidak berhati-hati menerima sebarang berita yang tidak pasti.


Hadith al-Ifki dalam al-Hadith

Kisah ini turut diceritakan secara terperinci dan diriwayatkan dalam kebanyakan kitab tafsir dan hadith muktabar termasuk sahih Bukhari dan Muslim, di mana empat orang sahabat meriwayatkan hadith ini dengan lafaz yang berbeza tetapi maksud yang sama. Daripada saidatina Aishah r.a sendiri dalam hadith yang panjang yang bermaksud :

Bahawa saidatina Aishah r.a berkata : "Rasulullah saw apabila ingin musafir melakukan pengundian di antara isteri-isteri baginda, maka sesiapa yang keluar undiaanya maka Rasulullah akan ditemani olehnya.

Kata Aishah : Maka kami melakukan pengundian di antara kami dalam satu peperangan yang diserta oleh Rasulullah saw, kemudiaanya keluarlah undia bagi Aishah ra. Maka Aishah keluar bersama Rasulullah saw, dan ketika itu selepas turunnya perintah berhijab. Dan aku berada dalam sekedupku. Maka kami berangkat hingga setelah Rasulullah selesai daripada peperangannya dan ingin kembali ke Madinah, baginda mengizinkan gerombolan untuk berangkat pada waktu malam. Aku berdiri ketika mereka diizinkan untuk beringkat, kemudian berjalan hingga berada agak jauh daripada tentera Islam (untuk menunaikan hajat). Apabila aku selesai menunaikan hajatku, aku kembali ke gerombolan itu. Kemudian aku memegang dadaku, aku dapati kalungku buatan Zafar, Yaman telah terputus. Maka aku berpatah balik dan mencari kalungku dengan harapan menjumpainya. (Dalam masa yang sama) gerombolanku telah berangkat bersama sekedupku dalam keadaan mereka menyangka aku berada di dalamnya.

Aishah berkata:Wanita-wanita pada ketika itu ringan iaitu tidak berat dengan daging lemak badan,(kerana) mereka makan sedikit. Maka, mereka tidak merasa perbezaan sekedup itu ketika mengalih dan mengangkatnya, dan aku wanita yang masih muda. Maka unta itu dibawa pergi dan mereka pun berangkat. Aku menjumpai kalungku selepas tentera-tentera itu pergi. aku kembali ke penempatan gerombolan tadi, tetapi tiada lagi sesiapa yang tinggal. Aku kembali ke tempat rehatku sebelum ini dengan harapan gerombolan itu akan menyedari kehilanganku dan kembali kepadaku.

Ketika aku duduk disitu, aku mera mataku amat mengantuk dan aku tertidur hingga ke subuh. Manakala Safwan bin al-Mu'attol al-Salmy al-Zakwany yang berehat atau tidur pada akhir malam di belakang tentera Islam (kerana sesuatu hajat), pagi itu sampai di tempatku berehat dan dia melihat ada bayang manusia sedang tidur dan dia mendekatiku lantas mengenaliku apabila melihatku kerana dia pernah melihatku sebelum aku aku memakai hijab. Kemudian, aku terjaga kerana mendengar istirja'nya (membaca Inna lillah wa inna ilaihi raji'un) ketika dia mengecanku. Lantas, dia membawa haiwan tunggangannya dan mendudukkannya, lalu aku menaiki tunggangannya itu. Dia memimpin tunggangannya hinggalah kami tiba di tempat tentera islam berehat pada waktu tengah hari yang sangat panas, lalu musnahlah segala-galanya tentang diriku (menjadi buah mulut orang) dan orang yang bertanggungjawab membesar-besarkan ialah Abdullah bin Ubai bin Salul.

Peristiwa ini telah menzahirkan tembelang golongan munafiqin yang sebenar terhadap Rasulullah dan Islam. Oleh itu, ia seharusnya memberi pengajaran kepada mukmin untuk berhati-hati menerima sesuatu berita yang dipastikan kesahihannya dan menjelaskan bahayanya berburuk sangka tambahan lagi ianya berkaitan dengan maruah orang-orang mukmin yang tidak berdosa. Selain itu, terdapat pelbagai hikmah lain yang dapat diambil dari peristiwa ini iaitu sememangnya menurut sunnatullah, hamba itu akan diuji, tambahan lagi hamba yang tinggi keimanannya kepada Allah, dan ini juga membuktikan kebesaran dan kasih sayang Allah kepada hambaNya apabila menyucikan kembali saidatina Aishah ra daripada fitnah yang melandanya. Sya'ban yang masih tinggal beberapa hari ini, mari kita memenuhinya dengan amal ibadah yang terbaik serta ikhlas. Sebelum ianya berlalu pergi meninggalkan kita.Itulah tanda kesyukuran kita kepadaNya kerana belum pasti kita mampu untuk bertemu lagi Sya'ban di tahun hadapan.. =)


Seja o primeiro a comentar

PMAPIUM ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO